Informasi Intelijen Langkah Preventif Sikapi Instabilitas Global

Headline, Nasional205 Dilihat

Dailykepri.com | Nasional – Presiden Joko Widodo (Jokowi) meminta Kementerian Pertahanan (Kemhan) mengorkestrasi informasi intelijen pertahanan dan keamanan (Hankam). Sebab, informasi tersebut kunci dalam menentukan langkah preventif menyikapi instabilitas global.

“Saya minta Kementerian Pertahanan harus bisa menjadi orkestrator, bisa mengorkestrasi dari informasi-informasi intelijen pertahanan dan keamanan yang kita punya di mana-mana,” ujar Presiden Jokowi melalui yang dikutip melalui siaran persnya pada Rabu (18/1/2023).

Presiden menjelaskan, Indonesia memiliki beberapa sumber informasi intelijen pertahanan dan keamanan. Informasi intelijen tersebut dapat bersumber dari Tentara Nasional Indonesia (TNI), Kepolisian Negara Republik Indonesia (Polri), Badan Intelijen Negara (BIN), juga Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN).

“Itu harus diorkestrasi agar menjadi sebuah informasi yang satu sehingga kita memutuskan policy, memutuskan kebijakan itu betul, paling tidak mendekati benar. Jadi langkah kerja memang harus preventif,” ujarnya.

Selain itu, Presiden juga meminta Kemhan untuk dapat menyampaikan informasi intelijen secara cepat sehingga dapat digunakan untuk menentukan langkah mitigasi atas kejadian yang sudah diketahui sebelumnya.

“‘Pak ini hati-hati, ini akan terjadi, kemungkinan akan terjadi seperti ini’. Jangan sudah kejadian saya baru diberitahu, sekali lagi informasi intelijen menjadi sangat vital,” tandasnya. (Red/Ip)

Komentar